Rab. Des 7th, 2022

Review Canon EOS R6, Kamera Dengan Peforma Autofokus Terbaik di Kelasnya – Canon EOS R6 mungkin merupakan alternatif mirrorless untuk DSLR EOS 6D Mark II yang sangat populer, tetapi ini lebih dari sekadar peningkatan. Performa autofokus dan stabilisasi gambarnya adalah yang terbaik di kelasnya, sementara kecepatan burst yang luar biasa membuatnya sempurna untuk skenario olahraga atau alam liar. Singkat cerita, ini adalah salah satu yang terbaik yang bisa Anda dapatkan, meskipun resolusi sensor 20MP-nya mungkin tidak cocok untuk semua orang.

Review Canon EOS R6, Kamera Dengan Peforma Autofokus Terbaik di Kelasnya

dxgusa – EOS R6 baru Canon mungkin telah dibayangi oleh saudara kandungnya yang lebih mahal , EOS R5 , tetapi mengingat rangkaian fiturnya yang mengesankan, kamera ini mungkin menjadi kamera Canon yang paling populer. Ini mengisi lubang yang tersisa antara keterampilan EOS R yang cukup mengesankan dan spesifikasi kelas atas dari EOS R5 (yang, memang, mungkin terlalu banyak kamera untuk pengguna rata-rata).

Baca Juga : 4 Alternatif Kamera GoPro Terbaik Tahun 2022

Sederhananya, EOS R6 pada dasarnya adalah R5 yang lebih terjangkau, meskipun dengan resolusi sensor yang jauh lebih rendah dan kemampuan perekaman video yang lebih terbatas (namun tetap luar biasa). Dan, meskipun digolongkan sebagai kamera tingkat antusias, EOS R6 hadir dengan fitur yang menyaingi model tingkat profesional dan sangat mahal – Canon.

Mengambil satu atau dua lembar dari buku pedoman EOS 1D X Mark III , EOS R6 mewarisi resolusi sensor 20MP yang sama dengan DSLR, tetapi sensornya tidak persis sama. Perbedaannya terletak pada arsitekturnya karena versi yang ditingkatkan dari sistem pemfokusan otomatis Dual Pixel CMOS Canon yang telah dicoba dan diuji telah dimasukkan ke dalam sensor. Ini telah meningkatkan kinerja fokus dan pelacakan secara nyata, dengan EOS R6 sekarang dapat menandingi, dan terkadang mengungguli, Fokus Otomatis Pelacakan Waktu Nyata Sony.

20.1MP adalah penurunan dari jumlah piksel 26.2MP di EOS 6D Mark II dan EOS RP (atau yang 30MP di EOS R), dan itu terbukti dalam perbandingan berdampingan, meskipun Anda harus benar-benar melihat hampir kecewa. Namun, rentang dinamisnyalah yang mengecewakan – gambar yang diambil di bawah sinar matahari yang cerah tampak datar, dengan kurangnya detail dalam sorotan dan bayangan. Sebagai perbandingan, EOS 6D Mark II tampil lebih baik dalam situasi yang sama. Meskipun demikian, kualitas gambar masih sangat bagus dan memotret dengan EOS R6 merupakan kesenangan mutlak.

Desainnya yang ergonomis membuatnya nyaman untuk penggunaan sepanjang hari, tidak peduli seberapa besar atau kecil sarung tangan Anda, dan Anda dapat memotret dengan tangan pada kecepatan rana setinggi 2 detik dan tetap mendapatkan gambar yang sangat tajam (asalkan Anda memiliki tangan yang stabil). Ini adalah percobaan pertama Canon pada in-body image stabilization (IBIS) dan, wah, perusahaan berhasil! Itu juga membuat perekaman video menjadi kesenangan mutlak. Ya, ada batasan saat merekam cuplikan 4K – dan Anda tidak akan mendapatkan opsi 8K R5 yang mengesankan di sini – tetapi Canon telah menjelaskan dengan sangat jelas bahwa EOS R6 adalah kamera foto yang pertama dan terutama.

Lalu ada peningkatan nyata dalam kecepatan – meskipun tidak dapat menandingi ledakan 16fps 1D X Mark III dengan rana mekanis, R6 mampu menghasilkan ledakan 12fps. Beralih ke rana elektroniknya dan itu akan menyamai kecepatan pemotretan beruntun 20fps DSLR olahraga – lebih dari cukup untuk fotografi satwa liar atau olahraga. Secara keseluruhan, EOS R6 adalah peningkatan besar-besaran baik dari EOS 6D Mark II atau bahkan EOS R dan EOS RP. Tetapi semua kinerja yang mengesankan itu tidak murah, dengan model mirrorless full-frame beresolusi lebih tinggi sekarang tersedia dengan harga yang sama.

Harga dan ketersediaan Canon EOS R6

  • Diumumkan Juli 2020
  • Tersedia sekarang seharga $2.499 / £2.499 / AU$4.499
  • Stok terbatas di sebagian besar pasar

Meskipun Canon mengumumkan EOS R6 (dan EOS R5) pada awal Juli, kamera tidak mulai dikirimkan hingga akhir Agustus. Bahkan saat itu, ada – dan masih – stok yang sangat terbatas yang menjangkau pengecer di seluruh dunia karena pandemi saat ini yang mempengaruhi jalur pasokan. Anda mungkin dapat memesan EOS R6 dengan pengecer resmi Canon segera, dan mereka akan dapat memberi tahu Anda kapan unit Anda akan dikirim.

R6 akan membuat Anda kembali $ 2.499 / £ 2.499 / AU $ 4.499, yang tidak murah dengan cara apa pun. Itu adalah label harga menengah ke atas untuk kamera yang dikategorikan Canon sebagai tingkat antusias, tetapi harganya sama dengan opsi mirrorless full-frame kelas atas lainnya seperti Nikon Z7 atau Sony A7R III , keduanya memiliki resolusi tinggi. sensor. Yang mengatakan, mengingat set fitur R6, itu adalah titik harga kompetitif yang hanya sedikit lebih tinggi dari harga peluncuran EOS R $2.299 / £2.349 / AU$3.349.

Spesifikasi dan fitur

  • Sensor CMOS bingkai penuh 20,1MP
  • IBIS dengan kompensasi hingga 8 pemberhentian
  • AF deteksi kepala dan mata untuk hewan

Ada begitu banyak kamera yang ditujukan untuk pembuat video sehingga menyegarkan untuk mengetahui bahwa pabrikan tidak melupakan fotografer. Target pasar Canon untuk EOS R6 baru adalah “para fotografer yang lebih fokus pada gambar diam” yang mungkin ingin mengambil video sesekali, dengan kamera yang mewarisi beberapa fitur kelas atas dari EOS 1D X Mark III, mulai dari prosesornya.

Mesin pencitraan Digic X terbaru Canon bekerja bersama dengan sensor CMOS full-frame 20.1MP yang sedikit didesain ulang yang, menurut pabrikan, “mirip” dengan yang digunakan pada DSLR olahraga. Sensor yang diperbarui menggabungkan arsitektur autofocus Dual Pixel generasi kedua Canon (disebut Dual Pixel CMOS AF II). Ini telah meningkatkan pemfokusan otomatis deteksi perbedaan fase di Live View pada R6, dan juga memungkinkan kecepatan pembacaan yang lebih cepat selama pemotretan beruntun yang cepat dan saat merekam video 4K pada kecepatan bingkai tinggi. Secara teori, ini bahkan akan mengurangi distorsi rana bergulir saat menggunakan rana elektronik berbasis sensor.

20.1MP mungkin tampak seperti langkah mundur untuk kamera yang dimaksudkan untuk menjadi serba bisa, tetapi ini semua tentang kecepatan yang meningkat secara nyata. R6 dapat memotret ledakan 12fps saat rana mekanisnya digunakan – angka yang luar biasa untuk kamera yang ditujukan untuk para penggemar dan penghobi. Jika itu tidak cukup cepat untuk Anda, alihkan saja ke rana elektroniknya dan R6 akan menyamai kecepatan tertinggi 20fps EOS 1D X Mark III.

Jumlah piksel yang lebih rendah juga berarti piksel yang lebih besar, yang menghasilkan sensitivitas cahaya yang lebih baik dan rasio signal-to-noise yang lebih tinggi, memberikan EOS R6 rentang ISO asli 100-102.400 yang dapat diperluas di kedua sisi ke ISO 50 dan ISO 204.800 – meningkatkan sensitivitas ISO asli EOS R dari 100 menjadi 40.000. Canon mengatakan keputusan untuk menggunakan sensor resolusi lebih rendah juga untuk membantu fotografer acara mengelola alur kerja mereka – jumlah piksel yang lebih rendah berarti ukuran file lebih kecil, sehingga mempercepat kecepatan transfer.

Fitur utama, bagaimanapun, adalah penambahan stabilisasi gambar dalam tubuh, sesuatu yang secara historis dihindari oleh Canon. Sistem 5-sumbu yang baru dirancang, kata Canon, menawarkan kompensasi hingga 8 stop saat bekerja bersama-sama dengan lensa yang distabilkan, meskipun kompensasi kecepatan rana akan bergantung pada lensa mana yang digunakan. Misalnya, dengan lensa RF 24-105mm f/4L IS USM yang memiliki stabilisasi gambar 5 stop, Anda akan mendapatkan 8 stop kontrol terkoordinasi; namun, dengan lensa RF 24-240mm f/4-6.3 IS USM, yang lebih panjang dan lebih berat tetapi memiliki stabilitas 5-stop yang sama, Anda akan mendapatkan gabungan 6,5 stop stabilisasi.

Yang terakhir ini adalah lensa yang kami gunakan selama sebagian besar pengujian kami dan mampu membidik dengan tangan pada kecepatan rana 2 detik pada panjang fokus efektif 24mm – cukup cocok dengan klaim Canon. Dan jika Anda menggunakan lensa tanpa IS (seperti RF 28-70mm f/2), Anda masih akan mendapatkan stabilisasi 8 stop penuh.

Sistem autofokus R6 juga telah diberi dorongan yang mengesankan. Ada 6.072 titik AF yang dapat dipilih pengguna yang mencakup 100% frame – peningkatan dari sistem 5.655 titik AF EOS R. Canon juga mengklaim R6 (dan R5) memiliki “AF tercepat di dunia untuk kamera full-frame” yang diukur pada 0,05 detik, meskipun EOS R juga mengklaim kecepatan perolehan AF yang sama. Konon, Sony telah mengalahkan Canon dengan format APS-C Alpha A6400 yang memiliki kecepatan akuisisi AF 0,02 detik.

Seperti 1D X Mark III, EOS R6 juga memiliki dukungan file HEIF (High Efficiency Image Format). Itu berarti gambar ditangkap dalam warna RGB 10-bit untuk rentang dinamis dan gamut warna yang lebih luas. Format ini juga menggunakan algoritme kompresi yang lebih efisien yang menyimpan lebih banyak informasi daripada JPEG tradisional dan merupakan alternatif yang bagus untuk siapa saja yang tidak memotret dalam RAW.

Dalam hal video, R6 jelas tidak bersaing dengan R5. Pengambilan 4K/60p adalah yang terbaik yang bisa Anda dapatkan di sini, dan hanya dalam UHD. Tidak ada dukungan DCI untuk tampilan yang lebih mirip bioskop, tetapi Canon belum mendesain kamera ini untuk videografer. Meskipun demikian, dapat merekam video 4K sambil memanfaatkan lebar penuh sensor merupakan keuntungan besar yang dimiliki R6 dibandingkan EOS R dan RP.

Desain dan penanganan

  • Pegangan yang dalam dan ergonomis
  • Joystick multi-pengontrol
  • Slot kartu ganda

Secara fisik, EOS R6 tidak menawarkan keunggulan ukuran besar dibandingkan sepupu DSLR 6D Mark II. Ini hanya sedikit lebih ringan dan lebih kecil di 680g (dibandingkan dengan berat 765g yang terakhir) dan dimensi 138mm x 98mm x 88mm (sebagai lawan dari 144mm x 111mm x 75mm untuk 6D II). Dalam penggunaan di dunia nyata, Anda hampir tidak akan merasakan perbedaannya.

Berkat cengkeramannya yang dalam, R6 sangat ergonomis untuk dipegang dan digunakan dalam jangka waktu yang lama. Dan bagi mereka yang khawatir dengan elemennya, R6 tahan cuaca. Bahkan, EOS R6 (dan R5) memiliki opsi untuk tetap menutup rana saat kamera dimatikan untuk meminimalkan kerusakan akibat debu, sesuatu yang dapat Anda atur dalam sistem menu.

Bodinya menyerupai EOS R yang lebih tua dalam banyak hal, tetapi ada beberapa perbedaan yang jelas – yang utama adalah kembalinya joystick multi-controller di bagian belakang kamera. Touch bar pada panel belakang EOS R adalah titik pertikaian yang menyakitkan di antara banyak pengguna dan bagus untuk melihat bahwa itu hilang. Joystick bertekstur mudah ditemukan tanpa mengalihkan pandangan Anda dari jendela bidik. Anda dapat menggunakannya untuk menemukan pilihan titik AF dengan mudah atau untuk menavigasi sistem menu jika Anda tidak tertarik dengan fungsionalitas layar sentuh Canon.

Perbedaan lain pada pengaturan kontrol belakang adalah kembalinya tombol Quick Menu (Q) yang juga tidak ada di EOS R dan RP. Jika Anda adalah pengguna Canon yang sudah ada, tata letak kontrol akan, sebagian besar, sangat akrab bagi Anda, seperti halnya sistem menu. Bagi mereka yang berasal dari sistem yang sama sekali berbeda, pengaturan Canon selalu sangat intuitif dan mudah digunakan, dan hanya beberapa menit yang dihabiskan untuk membiasakan diri akan membuat Anda siap dan berjalan.

Di bagian atas, R6 tidak memiliki tampilan LCD yang tersedia pada EOS R dan R5 (dan juga pada DSLR Canon) tetapi mendapatkan mode dial tradisional yang akan familiar bagi sebagian besar pengguna DSLR Canon. R6 juga kehilangan jendela bidik resolusi tinggi yang ada di R5, alih-alih mendapatkan EVF 3,69 juta dot (menyamai EOS R). Meskipun resolusi EVF yang lebih tinggi akan sangat bagus, sama sekali tidak ada yang perlu dikeluhkan di sini kecepatan refresh 119,8 fps berarti Anda hampir tidak akan melihat adanya pemadaman.

Baca Juga : Review Kamera Film Cotax G2

Jika Anda tidak tertarik menggunakan EVF, Anda selalu dapat memotret di Live View dan membingkai gambar Anda menggunakan layar sentuh belakang 3 inci 1,62 juta dot. Layar vari-angle ini sedikit lebih kecil dari yang ada pada EOS R5, yaitu 3,2 inci berkat bezel yang lebih tipis. Peningkatan besar lainnya yang dibawa R6 adalah slot kartu ganda, yang keduanya mendukung format SD UHS-II. Anda dapat merekam keduanya secara bersamaan jika diinginkan atau satu per satu.

Di sisi berlawanan dengan slot kartu memori adalah semua port lain yang Anda perlukan. Ada headphone 3.5mm dan jack mic, port USB-C kecepatan 3.1 Gen 2, port micro HDMI, dan terminal rana jarak jauh E3. Port USB-C dapat digunakan untuk mengisi daya kamera saat bepergian. Berbicara tentang pengisian daya, baik R6 dan R5 juga mendapat manfaat dari baterai baru – LPE-6NH – yang tidak hanya menawarkan masa pakai baterai yang lebih baik (sekitar 510 bidikan sesuai peringkat konservatif CIPA) tetapi juga kompatibel dengan bodi Canon apa pun yang menggunakan LP- Baterai E6N atau LP-E6 (seperti 6D Mark II, misalnya).

By gusaexa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.