Sab. Mei 28th, 2022

Membeli kamera: Semua Yang Perlu Anda Ketahui – Kamera ada di mana-mana. Ada satu di laptop Anda, dua di ponsel Anda, dan mungkin sepasang di tablet Anda yang belum pernah Anda gunakan. Mungkin ada satu di bel pintu Anda, atau diikat ke kepala Anda saat Anda mengebom lereng. Kami mengambil lebih banyak foto dengan lebih banyak cara dan membagikannya di lebih banyak tempat daripada sebelumnya. Namun kebanyakan dari kita menggunakan kamera kita dengan pengetahuan minimal, hanya menunjuk dan memotret dan berharap untuk momen Instagrammable. Dan bahkan jika Anda membeli kamera karena Anda siap untuk bergerak di luar iPhone dan mengambil gambar yang ingin Anda simpan selamanya, sulit untuk mengetahui apa yang harus dilakukan.

Membeli kamera: Semua Yang Perlu Anda Ketahui

dxgusa.com – Perusahaan kamera juga tidak membuat hidup menjadi mudah. Lembar spesifikasi sarat dengan istilah asing seperti ISO dan f-number, dan begitu Anda berhasil memahami artinya, Anda masih dihadapkan pada berbagai opsi yang spektakuler. Jadi kami telah menyusun panduan ini untuk membantu Anda menavigasi rawa kelebihan informasi, akronim, dan jargon. Ini akan mencerahkan Anda tentang spesifikasi mana yang penting kapan, dan kamera apa yang cocok untuk siapa. Kedengarannya bagus? Kemudian baca terus!

Panduan untuk panduan ini

Seperti panduan pembeli ponsel cerdas kami, Anda harus berhati-hati untuk tidak menganggap ini sebagai diktum pasti tentang apa yang harus dibeli. Apa yang ingin kami lakukan di sini adalah membantu Anda membuat keputusan yang tepat dengan memisahkan data yang berarti dari yang tidak berarti. Ini adalah panduan untuk membedakan hal-hal yang akan membuat perbedaan yang dapat dikenali dalam pengalaman dan hasil fotografi Anda. Kami telah memilih beberapa kamera favorit kami dalam kategori di bawah ini, tetapi itu akan berubah seiring waktu, sedangkan saran lainnya (semoga) tetap relevan untuk waktu yang lama.

Dasar-dasar fotografi

Setiap kamera, dari webcam kecil yang tertanam di laptop Anda hingga kamera pro full-frame yang dibuat oleh Nikon dan Canon, beroperasi di bawah seperangkat prinsip dasar yang sama. Mereka berasal dari nama fotografi, yang akarnya adalah foto Yunani, yang berarti cahaya, dan grafik, yang berarti menggambar atau merekam — ergo, sebuah foto pada dasarnya adalah peta cahaya. Saat Anda mengambil gambar pemandangan kota favorit Anda, Anda tidak benar-benar mendokumentasikan jalan-jalan, atau gedung pencakar langit, atau keramaian yang berseliweran — Anda sedang menggambar rekaman cahaya yang terpantul dari mereka.

Baca Juga : Apa Arti Kamera Video Digital (DVCAM)?

Teknik yang paling umum untuk membuat rekaman ini adalah dengan menyalurkan cahaya melalui lensa ke bahan fotosensitif yang menyerapnya dan mengubahnya menjadi gambar. Kanvas penyerap cahaya itu dulunya adalah film, yang sejak itu telah digantikan oleh sensor elektronik pada penembak digital modern. Dalam kedua kasus, memulai penangkapan cahaya dilakukan dengan membuka rana di depan permukaan fotosensitif. Dengan menyesuaikan berapa lama rana tetap terbuka (kecepatan rana), sensitivitas sensor digital (ISO), dan seberapa banyak cahaya yang melewati lensa (bukaan), Anda dapat mengontrol dengan tepat bagaimana gambar Anda muncul.

Karena cahaya adalah satu-satunya informasi yang dikumpulkan kamera Anda, tidak mengherankan bahwa pemandangan yang cukup terang biasanya terlihat lebih tajam dan lebih bagus daripada bidikan gelap dan murung yang hanya diterangi oleh lampu jalan — lebih banyak cahaya hanya memberi Anda lebih banyak informasi untuk dikerjakan. Saat memotret dalam gelap, kamera harus bekerja lebih keras (dengan ISO lebih tinggi) atau lebih lama (dengan kecepatan rana lebih lambat) untuk membuat ulang gambar di depannya dengan benar. Di situlah lampu kilat masuk, strobo cahaya putih yang disinkronkan dengan pembukaan rana. Itu datang dengan pengorbanannya sendiri, meskipun: kekuatan lampu kilat dapat menghilangkan detail halus pada subjek terdekat atau menyebabkan efek mata merah yang terkenal. Tripod juga sangat berguna dalam mengatasi kekaburan yang disebabkan oleh tangan yang gemetar. Sayangnya, mereka tidak dapat melakukan apa pun tentang gerakan dalam komposisi Anda, dan mereka tidak sepenuhnya portabel.

Pada akhirnya, pelajaran nomor satu dalam fotografi adalah selalu ada pengorbanan. Jika Anda menginginkan kualitas gambar terbaik, Anda memerlukan peralatan khusus, mahal, dan besar. Jika portabilitas menjadi prioritas tertinggi Anda, Anda harus menerima bahwa beberapa foto dan ide kreatif akan berada di luar jangkauan Anda. Ada sejumlah pertimbangan lain yang perlu dipertimbangkan saat menyusun gambar — dan, akibatnya, memilih kamera terbaik untuk pekerjaan itu — yang telah kami perinci di bawah ini. Setelah Anda memahami apa artinya bagi petualangan fotografi yang Anda tuju, Anda harus memiliki gagasan bagus tentang jenis kamera yang paling sesuai dengan kebutuhan Anda.

Pengaturan kunci

Jika Anda baru mengenal fotografi digital, tiga hal yang harus Anda ketahui terlebih dahulu adalah ISO, aperture, dan kecepatan rana. Ketiganya bekerja bersama-sama, dan jika Anda dapat memanipulasi dan mengontrol semuanya, Anda akan mengambil foto yang luar biasa bahkan tanpa menyentuh bagian kamera lainnya. Bersama-sama, keduanya dikenal sebagai Segitiga Eksposur, karena mengontrol seberapa banyak cahaya yang Anda paparkan ke kamera (bukaan), seberapa sensitif kamera terhadap cahaya itu (ISO), dan berapa lama eksposur Anda bertahan (kecepatan rana) .

ISO

Berasal dari Organisasi Internasional untuk Standardisasi, ISO (bukan akronim) menjelaskan sensitivitas cahaya sensor kamera Anda yang disetel terhadap standar umum. Awalnya dikenal sebagai “kecepatan film”, karena ini adalah ukuran statis dari jumlah cahaya yang dapat diserap oleh jenis film tertentu, tetapi pada kamera digital modern ISO dapat disesuaikan naik dan turun. ISO yang lebih tinggi berarti gambar yang lebih cerah, yang dicapai dengan memperkuat informasi yang dikumpulkan secara digital selama eksposur. Ini adalah proses yang tidak sempurna yang menghasilkan kesalahan, yang terlihat pada gambar Anda sebagai perubahan warna dan noise — efek bintik yang tidak menarik yang biasanya Anda lihat pada foto dengan cahaya rendah

Kualitas sensor kamera dan pemrosesan pengurangan noise akan memengaruhi ISO maksimum di mana Anda dapat menghasilkan gambar yang masih layak digunakan. Dari antara kamera yang kami uji sendiri, 5D Mark III Canon dan D4 Nikon adalah yang terbaik dalam hal itu. Mereka dapat memotret pada ISO 12.800 seperti yang dilakukan kebanyakan kamera pada ISO 1000, memungkinkan Anda untuk terus memotret dalam cahaya yang jauh lebih rendah.

“SEPERTI BRUCE DICKINSON MUNGKIN KATAKAN, AKU HARUS MEMILIKI LEBIH BANYAK CAHAYA!”

BUKAAN

Diukur menggunakan skala f-number yang sangat membingungkan, aperture adalah pengaturan sederhana lainnya yang dibebani dengan nomenklatur tumpul. Pada dasarnya, sebagian besar lensa memiliki kemampuan untuk menyempitkan cahaya yang melewatinya menggunakan elemen internal (disebut diafragma), yang dapat diperpanjang dan ditarik kembali menggunakan kontrol pada kamera. Jika Anda ingin lebih banyak cahaya dalam gambar Anda, Anda menarik diafragma itu ke belakang sejauh mungkin, atau jika Anda membutuhkan lebih sedikit, Anda memperpanjangnya dan membatasi sinar yang masuk ke lubang yang lebih sempit dan lebih terfokus. Aperture, oleh karena itu, hanyalah ukuran relatif untuk diameter bukaan lensa Anda. F-number yang lebih rendah menunjukkan aperture yang lebih lebar, dengan f/2.8 dan di bawahnya adalah yang ekstrem, sedangkan yang lebih tinggi menandakan bahwa lebih banyak cahaya yang terhalang.

Salah satu efek samping dari lensa yang terbuka lebar adalah memungkinkan masuknya banyak sinar cahaya yang tidak fokus. Hasilnya adalah depth of field yang dangkal, artinya apa pun di depan atau di belakang area yang Anda fokuskan akan tampak buram. Pengaturan aperture lebar cenderung menyempitkan area fokus menjadi sangat tipis, terutama pada subjek di sekitar, memberi Anda efek “bokeh” latar belakang lembut yang sangat diinginkan.

Bila Anda menginginkan fokus yang lebih besar, tindakan pencegahan yang jelas adalah dengan mengencangkan aperture ke f/8 atau lebih sempit — ini menggabungkan cahaya yang masuk menjadi sinar yang lebih terfokus, yang akan menghasilkan kedalaman yang lebih besar ke area fokus Anda. Kedalaman efek bidang yang paling ekstrem adalah perlindungan eksklusif kamera bersensor besar; Anda tidak dapat mencapai efek pengaburan yang sama dengan sensor yang lebih kecil, yang mempertahankan kedalaman fokus yang luas bahkan pada f/1.4.

KECEPATAN RANA

Kecepatan rana mengontrol berapa lama kamera menghabiskan waktu mengumpulkan cahaya, berbeda dengan ISO dan bukaan, yang mengarahkan berapa banyak cahaya yang diserap sekaligus. Ini diukur dalam sepersekian detik, jadi kecepatan rana 1/125 berarti rana terbuka selama satu 125 detik. Kecepatan rana yang lebih tinggi berarti kamera menangkap periode waktu yang lebih singkat, yang merupakan kunci untuk mendapatkan bidikan aksi bebas blur, sementara kecepatan yang lebih rendah memungkinkan Anda menyerap lebih banyak cahaya, meskipun dengan risiko hasil buram jika kamera dan subjek Anda tidak. tetap.

Tentu saja, Anda tidak harus selalu takut dengan motion blur. Ikat kamera Anda ke tripod dan Anda dapat memanfaatkan keburaman untuk keuntungan Anda — begitulah cara para profesional membuat gambar jalan raya yang dihiasi oleh seberkas cahaya atau air terjun yang terlihat seperti terdiri dari gumpalan asap yang mengalir alih-alih tetesan air yang membeku . Sebagian besar waktu, Anda ingin mencocokkan pengaturan Anda dengan keadaan Anda, tetapi juga menyenangkan untuk kadang-kadang memulai dengan serangkaian atribut tertentu dan mengatur ulang adegan Anda untuk mencocokkannya.

By gusaexa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.