Sel. Jul 5th, 2022

Kamera Terbaik untuk Pemula di Tahun 2022 – Kamera terbaik untuk pemula harus mudah digunakan, tetapi juga perlu memberi Anda ruang untuk mencoba teknik baru nanti

Kamera Terbaik untuk Pemula di Tahun 2022

dxgusa – Apa kamera terbaik untuk pemula? Kami pikir ini adalah kamera yang tidak terlalu mahal untuk dibeli tetapi tetap menawarkan kualitas gambar yang bagus dan ruang lingkup untuk mencoba teknik dan gaya pemotretan yang lebih canggih saat Anda mempelajari lebih lanjut tentang fotografi. Dan bagi kami itu berarti satu hal: DSLR atau kamera mirrorless!

Selalu ada perdebatan yang sedang berlangsung tentang DSLR vs kamera mirrorless dan mana yang terbaik, tetapi kedua jenis itu adalah cara yang brilian untuk membantu Anda memulai fotografi, dan kami telah menyertakan keduanya dalam panduan kami.

Secara umum, DSLR akan lebih besar dan lebih tebal dengan daya tahan baterai yang lebih baik. Mungkin biayanya sedikit lebih murah untuk dibeli dan Anda akan memiliki banyak pilihan lensa. Kamera mirrorless akan lebih kecil dan lebih ringan dan akan menjadi pilihan yang lebih baik untuk video dan vlogging.

Kami memiliki beberapa petunjuk lagi untuk memilih kamera pemula terbaik di bagian bawah artikel ini, tetapi intinya adalah harga, keserbagunaan, dan kemudahan penggunaan. Ketika Anda membeli, Anda perlu memikirkan lensa.

Kamera DSLR dan mirrorless biasanya dijual baik ‘body only’ atau dengan lensa kit. Jelas membeli body-only lebih murah, tetapi ini adalah penghematan yang salah – kecuali Anda sudah memiliki lensa, selalu lebih murah untuk mendapatkan kit daripada membeli lensa secara terpisah. Biasanya, Anda akan mendapatkan lensa zoom 3x dasar atau serupa – tetapi tidak apa-apa untuk memulai.

Kami merekomendasikan lensa kit untuk masing-masing kamera di bawah ini dan lensa tersebut hampir selalu menjadi pilihan lensa standar untuk kamera ini.

1. Nikon D3500

Nikon D3500 adalah cara yang murah dan sederhana untuk memulai fotografi dan memberikan kualitas gambar yang luar biasa

Jika Anda khawatir DSLR menjadi rumit, jangan khawatir. Nikon D3500 memiliki mode pemotretan ‘Panduan’ brilian yang bertindak sebagai panduan interaktif penuh untuk fotografi dan pengaturan kamera, yang dikirimkan melalui layar LCD belakang.

Baca Juga  : 10 Kamera Instan Terbaik di Tahun 2022

Kontrol D3500 sangat mudah dan mudah digunakan. Harganya berarti ia menghapus beberapa fitur yang lebih canggih. Fokus otomatis dalam mode Live View dan pengambilan film agak lamban, meskipun lensa Nikon AF-P DX 18-55mm f/3.5-5.6G VR mempercepatnya dan merupakan lensa kit terbaik untuk digunakan.

Secara keseluruhan, kualitas gambar dan kinerja Nikon D3500 sangat bagus untuk harganya, dan kecepatan burst 5fps cukup sporty untuk DSLR entry-level.Lensa Nikon yang memungkinkan Anda untuk menggunakan sistem DSLR ini.

2. Olympus OM-D E-M10 Mark IV

Kamera mirrorless berukuran pint ini memiliki sensor Micro Four Thirds dan lensa kit super-kompak – sempurna untuk perjalanan dan vlogging

Dengan sensor 20MP baru, stabilisasi gambar dalam-tubuh yang ditingkatkan secara bertahap, dan monitor baru yang dapat dilipat dan dimiringkan, Olympus OM-D E-M10 Mark IV memiliki banyak keunggulan. Mempertahankan video 4K dan gaya atraktif yang membuat Mark III begitu menarik bagi konsumen, Mark IV adalah pilihan tepat bagi siapa saja yang mencari kamera entry-level yang dapat melakukan hampir semua hal.

Ini adalah salah satu kamera berukuran pint favorit kami: cukup kecil untuk dibawa kemana-mana, dan jauh lebih bertenaga daripada yang terlihat. OM-D E-M10 Mark IV adalah kamera yang dapat menemani Anda dalam waktu lama.

3. Canon EOS Rebel SL3 / EOS 250D / EOS 200D Mark II

Ini bukan DSLR termurah Canon, tapi menurut kami ini adalah yang terbaik untuk pemula dan sepadan dengan harganya

Ini bukan DSLR termurah yang dapat Anda beli dengan cara apa pun, tetapi seringkali perlu membayar sedikit uang ekstra untuk mendapatkan berbagai fitur yang jauh lebih baik – dan ini adalah contoh sempurna. EOS Rebel SL3 (alias EOS 250D / EOS 200D Mark II) memiliki sensor APS-C terbaik dari Canon dengan resolusi 24,1MP dan pemotretan Live View yang brilian, berkat layar sentuh yang dapat diartikulasikan sepenuhnya dan Dual Pixel Canon yang cepat.

Autofokus AF CMOS. Faktanya, kami benar-benar akan mengatakan ini adalah satu-satunya DSLR di mana menyusun bidikan dengan layar benar-benar lebih disukai daripada menggunakan jendela bidik. Canon juga mengemas dalam video 4K yang dibungkus dalam bodi DSLR terkecil yang mungkin Anda lihat – meskipun jika itu adalah video khusus yang Anda cari, salah satu pesaing mirrorless SL3 mungkin akan melakukan pekerjaan yang lebih baik.

4. Sony ZV-E10

Ini adalah kamera mirrorless yang bagus untuk vlogger pertama kali – bahkan memiliki knalpot klip untuk di luar ruangan!

Jika minat Anda setengah-setengah dengan video dan fotografi, maka kamera vlogging khusus seperti Sony ZV-E10 baru sangat cocok. Ini mengurangi sedikit di sisi fotografi, tidak memiliki jendela bidik elektronik, tetapi kembali dengan fitur video, termasuk video 4K dan layar full-vari-angle. Ini juga mengemas mikrofon internal yang besar dan berkinerja baik (dengan knalpot clip-on), fokus otomatis Sony yang sangat baik, dan label harga yang menarik.

Sayang sekali tidak ada stabilisasi gambar dalam-tubuh, dan menu tidak dapat dikontrol dengan sentuhan (mungkin suatu kelalaian yang mencolok untuk kamera vlogging), tetapi bagi pemula untuk video, ini tidak mungkin menjadi kelemahan besar. . Yang lebih penting adalah karena menggunakan dudukan Sony E, lensa ini memiliki akses ke sejumlah besar lensa Sony dan merek independen.

5. Panasonic Lumix G100

G100 mungil dibuat untuk vlogging, tetapi juga merupakan kamera foto serba bisa

Tertarik dengan ide vlogging? Panasonic Lumix G100 adalah alternatif yang bagus untuk Sony ZV-E10. Ini memiliki sensor Micro Four Thirds yang lebih kecil tetapi memiliki jendela bidik elektronik yang tidak dimiliki Sony, jadi ini cukup seimbang.

Ini memudahkan untuk merekam video dan foto berkualitas tinggi dengan tata letak tombol yang mudah didekati. Dengan gaya mini-DSLR dan jendela bidik elektronik, Panasonic telah memberi G100 keunggulan di pasar yang sangat kompetitif.

6. Nikon Z fc

Kami MENYUKAI gaya retro Nikon Z fc – sempurna untuk orang yang menganggap kamera membosankan! Itu hanya membutuhkan lebih banyak lensa

Nikon Z fc, tanpa diragukan lagi, adalah kamera dengan tampilan paling keren dalam daftar ini. Ini adalah mesin mirrorless bergaya retro dengan kontrol berbasis dial, dan menyenangkan untuk ditangani, digunakan, dan dilihat menggunakan. Secara internal, pada dasarnya sama dengan Nikon Z50, dengan sensor dan prosesor APS-C yang sama dan banyak spesifikasi yang sama.

Beberapa fitur tambahan seperti flash built-in telah dihilangkan, dan harganya lebih mahal daripada Z50, jadi jika Anda tidak peduli dengan estetika maka kamera format DX Nikon lainnya adalah pilihan yang lebih cerdas. Tetapi jika Anda adalah tipe orang yang tidak bisa menolak lagu sirene kamera retro terbaik, Nikon Z fc akan menjadi pilihan Anda. Ini bukan kamera termurah untuk pemula, tetapi Anda mendapatkan banyak fitur untuk uang Anda, dan tampilannya saja dapat menginspirasi Anda untuk menekuni fotografi dengan serius.

7. Canon EOS M50 Mark II

EOS M50 II adalah pembelian ‘masuk akal’ yang juga cukup imut. Ini bukan yang terbaik untuk video, tetapi ada banyak pilihan lensa

Di permukaan, ini adalah peningkatan sederhana dari Canon EOS M50 asli, tetapi penambahan membuatnya layak untuk diambil dari pendahulunya. Ini termasuk peningkatan fokus otomatis (bersama dengan deteksi mata dalam gambar diam dan video), bersama dengan keuntungan besar untuk perekam video dalam bentuk HDMI out yang bersih, perekaman video vertikal dan kemampuan untuk melakukan streaming langsung langsung ke YouTube.

Sayangnya, meskipun ini adalah kamera 1080p yang sangat baik, ini adalah pilihan yang buruk untuk 4K – yang kehilangan Dual Pixel AF (dibiarkan tertatih-tatih dengan deteksi kontras) dan mengalami pemotongan 1,6x.

Namun, ia mengemas banyak teknologi lain ke dalam bodinya yang ringkas, termasuk sensor 24,1MP yang hebat, pemotretan 10fps, dan fakta bahwa ia memiliki jendela bidik (yang tidak dimiliki oleh banyak kamera mirrorless dengan harga yang sama). Ini adalah kamera lucu dan mudah digunakan yang benar-benar serbaguna, dan merupakan alternatif mirrorless yang bagus untuk Canon Rebel SL3/EOS 250D,

8. Nikon Z50

Nikon Z50 agak dikalahkan oleh Z fc (di atas), tetapi ini masih merupakan kamera mirrorless serba bagus

Meskipun ukurannya kecil, Nikon Z50 memiliki cengkeraman yang baik dan kontrol eksternal yang baik, dan lensa kit 16-50mm yang memendek luar biasa tidak hanya untuk dimensi lensa panekuknya tetapi juga untuk kinerjanya secara keseluruhan.

Nilai jual utama termasuk video 4K, pemotretan burst 11fps, dan fakta bahwa dudukan Z-nya identik dengan yang ada pada kamera yang lebih besar, sehingga Anda dapat menggunakan lensa Nikkor Z DX khusus, lensa Nikkor Z full frame, dan lensa DSLR Nikon biasa melalui FTZ adaptor.

Yang terbaik dari semuanya, Z50 memiliki nilai yang luar biasa, terutama jika dibeli sebagai kit lensa kembar. Namun, lama setelah diluncurkan masih hanya memiliki tiga lensa format DX asli, jadi itu mengecewakan – itu berarti Anda terjebak dengan menggunakan lensa DSLR lama melalui adaptor FTZ Nikon untuk saat ini,

9. Sony A6000

Benar-benar selamat, A6000 sudah berusia bertahun-tahun, tetapi masih sangat bagus – dan murah! Jangan mendapatkannya untuk video, meskipun

Meskipun sekarang berusia enam tahun, A6000 masih merupakan salah satu kamera entry-level terbaik Sony, terutama karena sering kali dapat diperoleh dengan beberapa diskon yang layak – secara signifikan mengurangi harga model A6100, A6400 dan A6600 yang lebih baru, meskipun harganya cukup mahal. di stadion baseball yang sama untuk fotografi diam.

Dengan gaya kamera ringkas yang mungil, dan akses ke berbagai lensa Sony yang dapat diganti, ini adalah bodi kecil yang mengemas pukulan besar. Resolusi dari sensor gambar 24.3MP sangat bagus, meskipun resolusi 1.440k-dot dari jendela bidik elektronik sedikit lemah menurut standar saat ini, dan layar miring 921k-dot juga terasa cukup sempit. Tidak memiliki kemampuan untuk merekam film 4K dan tidak memiliki AF teknologi tinggi dari kamera seri A6000 terbaru Sony. Tetapi jika Anda dapat hidup tanpanya, bentuk yang kokoh, kualitas gambar,

10. Fujifilm X-T200

Kami menyukai Fujifilm X-T200 karena desainnya yang bersih, klasik, dan layar flip-out 3,5 inci yang besar, tetapi sekarang semakin sulit ditemukan

Fujifilm X-T200 ringan dan kompak, tetapi terlihat dan terasa seperti kamera film SLR 35mm jadul. Yang terbaik dari semuanya, X-T200 memiliki layar sentuh vari-angle 3,5 inci baru yang besar dengan resolusi dua kali lipat dari kebanyakan pesaing dan rasio aspek 1:6 yang sangat cocok untuk video.

Ini juga memiliki jendela bidik elektronik dan dapat merekam video 4K serta gambar diam 24 megapiksel. Lensa kit 15-45mm-nya bertenaga listrik dan memiliki sedikit rasa, tetapi sangat ringkas dan menawarkan sudut pandang yang jauh lebih luas daripada kebanyakan lensa kit, sehingga ideal untuk bidikan interior dan landmark besar.

By gusaexa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.