Sab. Mei 28th, 2022

Kamera Fujifilm terbaik di tahun 2022Dalam panduan pembeli untuk tahun 2022 ini, kami memilih kamera Fujifilm terbaik untuk fotografi jalanan, video, potret, lanskap, dan lainnya.

Kamera Fujifilm Terbaik di Tahun 2022

dxgusa.com – Jika Anda memutuskan untuk melompat ke kamera mirrorless , kamera Fujifilm terbaik harus menjadi salah satu pertimbangan Anda. Jajaran kamera seri-X Fujifilm serta lini GFX format medium menawarkan sensor yang luar biasa, desain retro yang elegan, dan kualitas gambar yang indah. Bahkan ada kamera untuk orang-orang yang tidak menyukai kontrol eksposur tradisional yang dikenal dengan Fujifilm! Tapi mana kamera Fujifilm terbaik untuk Anda?

Fujifilm memiliki tambalan ungu nyata dengan kamera Seri X-nya, tetapi mungkin sulit untuk mengetahui mana yang tepat untuk Anda. Kami telah menguji semua model seri-X dan GFX yang tersedia saat ini.

Dalam panduan ini kami telah mengumpulkan kamera Fujifilm terbaik yang dapat Anda beli hari ini untuk berbagai jenis fotografi atau video yang ingin Anda rekam, serta harga terbaik.

Fujifilm X-T200

Fujifilm X-T200 berada di antara Fujifilm X-A7 entry-level dan Fujifilm X-T30 yang lebih berorientasi pada antusias dalam jajaran kamera mirrorless lensa yang dapat dipertukarkan format APS-C perusahaan. Ini berbagi beberapa kesamaan dengan X-A7 tetapi menambahkan jendela bidik elektronik yang membuat alternatif yang berguna untuk layar sentuh vari-angle untuk menyusun gambar.

Karena ditujukan untuk pemula, Fuji X-T200 mudah digunakan, namun tetap dapat menghasilkan gambar dan video yang mengesankan. Di dalam Fujifilm X-T200 terdapat sensor format APS-C 24.2Mp biasa dengan susunan filter berwarna Bayer daripada sensor X-Trans CMOS 4 26.1MP yang ditemukan di kamera seri-X yang lebih canggih seperti Fujifilm X-T4 . Faktanya, ini adalah sensor CMOS 24.2Mp yang sama seperti pada Fujifilm X-A7.

Sementara sensor X-T200 memiliki resolusi yang sama dengan chip X-T100, ia memiliki kabel tembaga untuk meningkatkan kinerja dan mesin pemrosesan yang lebih baru mendukung kecepatan pembacaan yang lebih cepat, kinerja fokus otomatis yang lebih baik, dan pengurangan efek rana bergulir dalam mode video. X-T200 juga dapat merekam video 4K pada 29.97P/25P/24P/23.98P, itu merupakan peningkatan besar pada 15P yang dimungkinkan dengan X-T100. Anda dapat menemukan Fujifilm X-T200 di Amazon UK dan Amazon USA .

Fujifilm X-E4

Fujifilm X-E4 adalah pengganti Fuji X-E3 , dan ini adalah kamera lensa terkecil Fujifilm yang dapat dipertukarkan dengan sensor format APS-C 26.1MP X-Trans CMOS 4 dan mesin pemrosesan X-Processor 4. Saat dipasangkan dengan Fujifilm Fujinon XF 27mm F2.8 R WR baru , yang dijual terpisah atau sebagai kit dengan kamera, X-E4 sangat mirip dengan Fujifilm X100V (tetapi dengan lensa yang dapat dilepas).

Karena memiliki sensor dan mesin pemrosesan yang sama dengan Fujifilm X-T4 yang luar biasa , X-E4 dapat menangkap gambar dengan kualitas yang sama. Namun, karena memiliki desain persegi panjang seperti pengintai dan bodi yang lebih kecil, X-E4 paling cocok untuk digunakan dengan lensa prima Fujifilm. Tentu saja, karena memiliki dudukan Fujifilm X, lensa ini dapat digunakan dengan optik seri X Fujifilm mana pun, tetapi jika Anda berencana menggunakan lensa zoom, Anda mungkin ingin berinvestasi dalam Jempol opsional (£59/$69,99) yang disertakan hotshoe kamera dan Metal Hand Grip (£79/$89,99) yang menambahkan pegangan ke depan.

Fujifilm telah memberikan X-E4 layar miring yang dapat dimiringkan hingga 180° untuk dilihat dari depan kamera. Ini adalah bonus untuk selfie dan vlogging tetapi ada masalah ketika layar dimiringkan untuk dilihat dari belakang di bawah ketinggian kepala karena gambar terbalik ketika ada yang terdeteksi di sensor mata. Fujifilm mengetahui masalah ini dan kemungkinan akan diselesaikan dengan pembaruan firmware. Fujifilm X-E4 adalah kamera kecil yang hebat yang membuat pilihan yang baik untuk dibawa kemana-mana. Fujifilm X-E4 tersedia dari Amazon UK dan Amazon US .

Baca Jug: Tentang Camcorder Digital Megapixel (perekam kamera)

Fujifilm X-S10

Fujifilm X-S10 adalah yang pertama dalam jajaran kamera seri-X baru dari Fujifilm. Ini ditujukan untuk pengguna DSLR berpengalaman yang ingin beralih ke kamera tanpa cermin tetapi tidak menyukai kontrol eksposur tradisional model seperti Fujifilm X-T4 dan X-T3. Akibatnya, X-S10 memiliki tombol mode eksposur di pelat atasnya dan meskipun kompatibel dengan lensa Fujifilm dengan cincin aperture, ia memiliki tombol kontrol ganda untuk menyesuaikan eksposur melalui kamera.

Di dalam X-S10 terdapat sensor X-Trans CMOS 4 format APS-C 26.1Mp yang sama dengan X-Processor 4 seperti pada Fujifilm X-T4, yang berarti dapat menangkap gambar dengan kualitas yang sama. Ini juga berarti bahwa X-S10 memiliki 425 titik AF yang dapat dipilih secara individual yang tersedia untuk digunakan dengan sistem autofokus hibridnya dan ini adalah performa yang tajam.

X-S10 memiliki in-body image stabilization (IBIS) dan dapat memberikan kompensasi kecepatan rana hingga 6EV. Secara alami, mode Film Simulations Fujifilm tersedia untuk digunakan, pada kenyataannya, ada 18 pada X-S10, jadi Anda harus selalu menemukan gaya gambar yang sesuai dengan suasana hati dan subjek Anda.

Kabar baik lainnya tentang X-S10 adalah bahwa layar sentuhnya dipasang pada engsel vari-angle, yang membuatnya ideal untuk vlogging dan memotret selfie. Itu juga dapat merekam video DCI 4K tanpa pemotongan berkualitas baik (4096 x 2160) pada 29,97/25/24/23,98fps. Perekaman internal maksimal pada 8-bit 4:2:,0 tetapi jika ada unit penyimpanan eksternal yang terhubung melalui HDMI, dimungkinkan untuk merekam dalam 4:2:2 10-bit. Port mikrofon 3,5 mm sudah terpasang dan adaptor USB-C disertakan dalam kotak untuk menyambungkan headphone. Anda dapat menemukan Fujifilm X-S10 di Amazon UK dan Amazon USA.

Fujifilm X100V

Fuji X100V adalah kamera saku dan model kelima dalam seri X100 Fujifilm yang dihormati secara luas. Di dalamnya memiliki sensor format APS-C 26,1MP yang sama dan mesin pemrosesan seperti kamera lensa interchangeable level terbaru dari pabrikan, Fujifilm X-T4 , X-T3 dan X-Pro3 . Artinya, kamera ini dapat menangkap gambar dengan kualitas yang sama meskipun menggunakan lensa tetap 23mm f/2.0 dengan panjang fokus efektif 35mm.

Fujifilm telah mempertahankan nuansa berkualitas tinggi, tampilan retro, dan kontrol eksposur tradisional yang kami sukai dari lini X100, tetapi membuat X100V sedikit lebih fleksibel dan mutakhir dengan layar sentuh miring yang membuat komposisi gambar dan pengaturan penyesuaian sedikit lebih mudah. Lensa panjang fokus tetap bukan untuk semua orang, tetapi ini adalah optik cerah yang bagus yang menangkap banyak detail.

Fujifilm X-T30 II

Fujifilm menyebut X-T30 sebagai ‘Raksasa Kecil’, dan itu adalah nama yang bagus untuk itu. Ini adalah kamera kecil, tetapi sangat kuat karena memiliki sensor dan mesin pemrosesan yang sama dengan X-T3. Itu menambahkan hingga kamera yang kuat untuk perjalanan, dan X-T30 II dibangun di atas kesuksesan itu.

Ini mungkin tidak membuat banyak peningkatan pada X-T30, tetapi Fujifilm X-T30 II masih merupakan kamera kecil yang retak yang mampu menghasilkan hasil yang sangat menarik. Ini memiliki kombinasi yang indah dari kontrol eksposur tradisional, pemfokusan otomatis yang tajam, dan kontrol sentuh pada bodi yang terasa kokoh dan meyakinkan.

Seperti X-T30 yang digantikannya, Fujifilm X-T30 II menyerupai mini Fujifilm X-T4 atau X-T3 karena memiliki sensor 26.1MP X-Trans CMOS 4 dan X-Processor 4 yang sama dengan gaya dan tradisional yang sama. kontrol eksposur. Namun, ia memiliki bodi yang lebih kecil dan lebih ringan yang membuatnya sangat cocok untuk fotografi perjalanan.

Fujifilm X-T30 II hanya melakukan satu peningkatan fisik pada X-T30, yaitu peralihan dari layar 1,04 juta titik di bagian belakang ke layar 1,62 juta titik. Namun, ada sejumlah perbaikan firmware dan algoritme yang membuat kamera yang lebih baru lebih baik daripada yang asli. Algoritme autofokus yang disempurnakan yang terlihat pada X-T4, misalnya, telah diluncurkan ke X-T30 II untuk membuat sistem autofokus hybrid cerdasnya lebih cepat dan lebih sensitif dalam cahaya rendah.

X-T30 II juga mendapatkan mode Simulasi Film Classic Neg dan Eterna Bleach Bypass Film yang relatif baru diperkenalkan, sehingga jumlah totalnya menjadi 18. Ia juga memiliki kontrol untuk menyesuaikan Kejelasan, Kurva Nada, dan Warna Monokromatik sementara Keseimbangan Putih Otomatis dapat diatur ke Prioritas Putih dan Prioritas Suasana, dan ada opsi Warna Chrome FX Blue untuk menyempurnakan subjek biru.

Fujifilm GFX100S

Sebelumnya, kami memilih Fujifilm GFX100 sebagai kamera Fujifilm terbaik untuk memotret lanskap, tetapi GFX100S memiliki sensor 102Mp yang sama dalam bodi yang jauh lebih kecil dan lebih ringan. Pada dasarnya, Fujifilm GFX100S adalah kamera medium format yang tidak terasa seperti kamera medium format. Dengan lensa yang tepat, kamera ini dapat menyatu dengan DSLR full frame dan kamera mirrorless namun memiliki sensor berukuran 1,7x.

Selain itu, karena memiliki sensor CMOS bercahaya belakang 102Mp yang sama dengan Fujifilm GFX100, kamera ini dapat menghasilkan gambar berukuran 98,62 x 73,96cm atau 38,8 x 29,1 inci saat dicetak pada 300ppi. Dan ada mode Pixel Shift Multi Shot Fujifilm yang memungkinkannya menghasilkan gambar 400Mp dengan sedikit bantuan dari komputer yang menjalankan perangkat lunak Pixel Shift Combiner Fujifilm.

Jika Anda melihat gambar yang diambil pada pengaturan sensitivitas asli teratas ISO 12.800 pada 100% di layar, Anda akan melihat cukup banyak noise luminance dalam file mentah, tetapi saat Anda memperkecil, itu menghilang dan ada jalan panjang untuk memperkecil! Tentu saja itu tergantung apa yang ingin Anda lakukan dengan gambar Anda, Fujifilm GFX100S adalah salah satu dari sedikit kamera yang kami rasa cukup senang menggunakan pengaturan ekspansi sensitivitas atas.

Meskipun sistem AF GFX100S sedikit gelisah, namun responsif dan dapat membuat subjek bergerak tajam. Eye AF bukan yang terbaik, tetapi berguna untuk potret dan tingkat detail yang ditangkap dalam gambar ISO rentang rendah hingga menengah sangat fantastis.

By gusaexa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.