Sab. Mei 28th, 2022

Apa Arti Kamera Video Digital (DVCAM)? – Kamera video digital (DVCAM) adalah perangkat yang menangkap informasi gambar bergerak dari lingkungan hidup, mengkodekannya menjadi data yang dapat didekodekan atau ditranskode ke media visual elektronik. Kamera digital tipikal terdiri dari lensa, sensor gambar, media penyimpanan, dan sejumlah fitur lain yang juga dapat ditemukan pada kamera lain (seperti aperture, filter, dan flash yang dapat diskalakan).

Apa Arti Kamera Video Digital (DVCAM)?

Techopedia Menjelaskan Kamera Video Digital (DVCAM)

dxgusa.com – Teknologi video dimulai pada pertengahan abad kedua puluh, dengan perekam kaset video pertama digunakan untuk siaran televisi pada awal 1950-an. Sekitar waktu yang sama, teknologi digital berkembang di bidang pemrograman komputer. Namun, video tetap menjadi format analog selama beberapa dekade berikutnya.

Perbedaan utama antara media analog dan digital adalah bahwa, sementara yang pertama adalah aliran kontinu, yang terakhir terdiri dari nilai-nilai diskrit (digit) yang mewakili informasi gambar. Kamera video analog pada awalnya sangat besar dan sulit dioperasikan, tetapi pada 1980-an berkembang menjadi “perekam kamera” portabel. Akhirnya, perangkat kamera mengadopsi kemampuan untuk merekam informasi digital, dan karena kualitasnya melampaui format analog sebelumnya, video digital sebagian besar telah menggantikan sebagian besar format gambar bergerak lainnya. Sekarang kebanyakan kamera video yang tersedia di pasar konsumen adalah kamera video digital. Format digital memungkinkan pengeditan dan berbagi video dengan mudah.

Teknologi video: mengalihkan fokus menurut resolusi tinggi ke kecepatan bingkai tinggi

 Pernahkah Anda penasaran mengapa TV Inggris  muncul terlalu berlainan berdasarkan TV Amerika? Atau mengapa sebagian gerakan lambat muncul lebih baik (atau lebih halus) daripada yg lain? Ini lebih-lebih terkait memanfaatkan kecepatan bingkai (atau frekuensi) video. Ini biasanya diukur pada bingkai per dtk (sering FPS bergaya) & secara historis jadi elemen standar yang ketat menurut teknologi film. Namun inovasi video baru  udah memimpin jaman baru kecepatan bingkai yang lebih tinggi. (Lihat Berfokus pada Grafik Vektor membuat keterangan lebih lanjut mengenai tren mutu video.)

 Sejarah singkat frame rate

 Mata manusia mencicipi lebih kurang 10-12 frame per detik sebagai gerakan halus. Hal-hal yang muncul bila flipbook memanfaatkan sedikit jeda. Kecepatan bingkai  awal beralih kala kamera film dan proyektor  pertama diputar secara manual. Tentu saja, film yg diproyeksikan kudu  diputar memanfaatkan kecepatan yg mirip bila disaat diambil. Jika nir, gerakannya akan  terlalu lambat atau terlalu cepat. Memotret gerakan pada kecepatan bingkai tinggi dan memproyeksikannya pada kecepatan bingkai  rendah disebut “overcrank” dan membangun film gerakan lambat. Sebaliknya, kurangnya engkol sepanjang pemotretan membuahkan gerakan yang dipercepat sepanjang proyeksi. Engkol mekanis dikembangkan dalam awal abad ke-20, tapi kecepatan bingkai nir distandarisasi secara universal hingga timbulnya pengiring dalam akhir 1920-an. Suara mulanya dibubuhi ke film lewat jalur optik yang dibubuhi ke strip film. 24 frame per dtk udah sebagai frame rate baku membuat film sepanjang sebagian tahun ke depan, lantaran mendekati ambang batas membuat membentuk audio decrambled berkualitas tinggi (24 fps masih terlalu generik). Tetapi, bersamaan memanfaatkan berkembangnya video & televisi, kecepatan bingkai baku sebagai lebih bervariasi membuat mengakomodasi teknologi baru & standar regional. Sistem video Komite Sistem Televisi Nasional (NTSC) jadi standar video yang berlaku di Amerika Serikat, Kanada, sebagian besar  Amerika, dan  anggota lain dunia pada pertengahan abad ke-20, biasanya termasuk kecepatan bingkai 30 bingkai. . Setiap dtk. Sebaliknya, sistem video analog Phase Alternating Line (PAL)  udah jadi standar di anggota lain world (termasuk sebagian besar  Inggris, Eropa, & Asia) dan melampirkan kecepatan bingkai 25 bingkai per dtk. (Untuk informasi lebih lanjut mengenai televisi disaat ini, memandang 7 Cara Teknologi  Mengubah Televisi.)

Baca Juga : Kamera vs Perekam Video: Mana Yang Terbaik Untuk Video

Mengapa Frame Rate Tinggi?

“Kehalusan” gerakan meningkat seiring dengan kecepatan bingkai, tetapi peningkatan signifikan apa pun sulit, jika bukan tidak mungkin, untuk dilihat setelah sekitar 50 bingkai per detik. Di atas itu, dibutuhkan penglihatan yang sangat tajam untuk menguraikan kehalusan tambahan apa pun. Jadi mengapa repot-repot mendorong frame rate melampaui 50 frame per detik?

Seperti disebutkan sebelumnya, semakin tinggi kecepatan bingkai rekaman, semakin halus pemutaran untuk gerakan lambat. Kamera video telah mampu menangkap 60 frame per detik selama bertahun-tahun sekarang, sebagian besar untuk tujuan pemutaran gerakan lambat. Video enam puluh FPS diputar ulang secara alami dengan kecepatan setengah dalam format 30-FPS. Dengan demikian, gerakan lambat yang ekstrem adalah salah satu fitur menarik dari HFR (khususnya untuk video ilmiah). Tapi keuntungan utama dari frame rate tinggi untuk sebagian besar tujuan praktis mungkin harus dikurangi blur.

Tergantung pada teknologi pengambilan gambar bergerak yang digunakan (baik itu video atau film) ada urutan kejadian yang terjadi untuk merekam setiap frame. Jika cukup banyak gerakan yang terjadi dalam pemandangan yang ditangkap selama durasi proses pengambilan (misalnya 1/24 detik selama 24 FPS) maka gerakan kabur kemungkinan akan muncul pada bingkai yang dihasilkan. Jadi, tentu saja, semakin tinggi frame rate, semakin tidak rentan gambar terhadap blur.

Kerugian dari kecepatan bingkai tinggi, mungkin jelas, termasuk file yang lebih besar, kecepatan transmisi yang lebih tinggi, dan pengalihan sumber daya dari parameter media lain (misalnya, ukuran bingkai sering dikompromikan untuk mengimbangi peningkatan jumlah bingkai). Namun demikian, sejumlah kamera video, codec , plugin, dan solusi tampilan yang telah mengadopsi teknologi menunjukkan beberapa hasil yang sangat mengesankan.

Kamera digital konsumen sekarang memiliki kemampuan untuk mencapai kecepatan bingkai yang mencapai ribuan, sementara peralatan profesional tingkat yang lebih tinggi tampaknya bisa lebih tinggi lagi. Tetapi biaya yang lebih tinggi tidak selalu berarti frame rate yang lebih tinggi. ARRI, misalnya, saat ini membuat beberapa kamera HFR dengan kualitas terbaik di pasaran. Saat ini berjalan di atas sekitar $ 45.000, kamera tingkat profesional ini dapat memotret sekitar 200 bingkai per detik dalam ProRes HD penuh (lebar 1080 piksel) dan sekitar 100 bingkai per detik pada resolusi 4K.

Sebaliknya, model FPS1000 Platinum yang ringkas dapat memotret pada 18.500 frame per detik yang menakjubkan dalam definisi standar (640 x 480 piksel) dengan harga yang lebih murah dari ARRI. Canon, Red, dan Sony semuanya membawa opsi pada spektrum harga yang jauh lebih luas, dan daftar merek yang mengadopsi frame rate tinggi terus bertambah.

Kesimpulan

Meskipun kecepatan bingkai tinggi mungkin tampak berlebihan, penggunaan praktisnya dalam video kecepatan bingkai variabel akan menjadi jelas, seperti keuntungan estetika dari pengurangan blur HFR yang signifikan. Sementara tren teknologi video baru seperti HFR dapat memakan waktu lama sebelum mencapai arus utama (4K telah mengalir ke konsumen selama bertahun-tahun sekarang), pembuat video menganggapnya sangat berguna. Pada waktunya, begitu juga massa.

By gusaexa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.