Sel. Jul 5th, 2022

4 Alternatif Kamera GoPro Terbaik Tahun 2022 – GoPros telah lama dianggap sebagai standar emas kamera aksi. Pabrikan Amerika ini sangat penting dalam mempopulerkan kamera portabel dan kokoh untuk merekam video perjalanan dan olahraga jarak dekat dan pribadi dan saat ini memproduksi berbagai model padat fitur.

4 Alternatif Kamera GoPro Terbaik Tahun 2022

dxgusa – Yang mengatakan, perusahaan lain telah membuat langkah di arena ini, dengan beberapa menawarkan banyak fungsi yang sama dengan biaya yang jauh lebih rendah dan yang lain bercabang ke dalam membangun kamera dengan fitur baru, seperti gimbal tiga sumbu terintegrasi.

Melansir rtings , Kami telah menguji lebih dari 70 kamera, dan di bawah ini Anda akan menemukan rekomendasi kami untuk membeli alternatif GoPro terbaik. Pilihan ini dipilih tidak hanya berdasarkan kinerjanya tetapi juga set fitur dan harganya. Untuk opsi lainnya, lihat rekomendasi kami untuk kamera aksi terbaik, kamera video olahraga terbaik, dan kamera terbaik untuk vlogging.

Baca juga : 5 Kamera Terbaik Untuk Pembuatan Film

DJI Osmo Action

Alternatif GoPro terbaik yang kami uji adalah DJI Osmo Action. Kamera aksi premium ini terasa sangat kokoh, dan dilengkapi dengan heat sink built-in yang diiklankan untuk menghilangkan panas lebih baik untuk mengurangi panas berlebih. Ini juga memiliki layar live view menghadap ke depan yang dapat Anda gunakan untuk memantau diri sendiri saat merekam dalam posisi selfie.

Kamera ini diklaim tahan air hingga kedalaman 11m (36 kaki) dan mampu menahan suhu serendah -10C, jadi sangat bagus untuk olahraga ekstrem di luar ruangan. Ini dapat merekam video 4k hingga 60 fps dan video 1080p hingga 240 fps, sehingga Anda dapat menangkap aksi yang mulus dan cepat atau menghasilkan rekaman gerakan lambat, dan menghasilkan bit rate hingga 100 Mbps untuk video berkualitas tinggi. Fitur stabilisasi digitalnya juga melakukan pekerjaan yang fantastis untuk menghaluskan guncangan kamera, meskipun itu menghasilkan pemotongan yang nyata.

Kualitas video tidak apa-apa dibandingkan dengan kamera aksi lainnya; namun, performanya buruk dalam cahaya redup karena sensornya yang kecil. Itu juga tidak memiliki input dan output selain dari port USB-C-nya. Meskipun demikian, sistem menunya mudah digunakan, dan Anda juga dapat mengakses pengaturan kamera dan mengontrolnya dari aplikasi pendamping DJI Mimo, yang nyaman. Secara keseluruhan, ini adalah alternatif GoPro terbaik yang kami uji, berkat desainnya yang kokoh dan rangkaian fitur yang padat.

AKASO Brave 7 LE

Jika Anda menginginkan sesuatu yang sedikit lebih murah, periksa AKASO Brave 7 LE. Itu tidak memiliki banyak pilihan frame rate seperti DJI Osmo Action dan tidak terasa dibangun dengan baik, tetapi jauh lebih murah, dan masih dilengkapi dengan layar tampilan langsung yang menghadap ke depan untuk membantu Anda memantau diri sendiri saat Anda merekam . Kamera itu sendiri memiliki peringkat IPX7, jadi hanya tahan air hingga kedalaman 1m selama sekitar 30 menit, tetapi kamera juga dilengkapi dengan pelindung yang membuatnya tahan air hingga kedalaman 131 kaki yang diiklankan. Kamera ini juga dilengkapi dengan beberapa aksesori pemasangan dalam kotak. Fitur stabilisasi videonya tidak konsisten tetapi tetap melakukan pekerjaan yang baik secara keseluruhan dalam menghaluskan guncangan kamera; namun, mengaktifkannya akan menimbulkan pemotongan 1,6x parah pada rekaman Anda. Sayangnya, ini terbatas pada 4k pada 30 fps dan 1080p pada 30 fps hingga 120 fps, memberi Anda kecepatan bingkai lebih sedikit untuk merekam gaya video yang berbeda.

Dapatkan DJI jika Anda menginginkan lebih banyak opsi frame rate dan kamera yang terasa lebih baik dibangun secara keseluruhan. Namun, jika Anda tidak mau membayar mahal untuk kamera aksi, AKASO adalah alternatif yang solid.

DJI Pocket 2

DJI Pocket 2 adalah alternatif GoPro terbaik dengan desain genggam yang telah kami uji. Kamera portabel ini memiliki gimbal stabil tiga sumbu built-in yang membuatnya sangat mudah untuk merekam rekaman genggam yang stabil. Anda dapat memilih di antara tiga opsi stabilisasi berbeda yang mengunci kamera di sepanjang satu atau beberapa sumbunya ke efek yang berbeda, seperti menjaga tingkat cakrawala atau mencegah kamera miring.

Kamera memiliki sistem autofokus yang luar biasa yang mencakup fitur pelacakan aktif, yang mengunci subjek tertentu sehingga kamera dapat secara otomatis mengikuti gerakan mereka. Meskipun kualitas videonya tidak terlalu mengesankan, ini terlihat lebih baik daripada banyak alternatif GoPro, terutama dalam cahaya redup, karena sensornya yang sedikit lebih besar. Ini dapat memotret dalam 4k dan 1080p hingga 60 fps, dan ini termasuk mode ‘Slow-Mo’ yang menangkap rekaman 1080p pada 120 fps atau 240 fps untuk pemutaran gerakan lambat.

Namun demikian, kamera ini juga cenderung terlalu panas setelah digunakan dalam waktu lama, dan menjadi panas saat merekam video 4k. Ini juga tidak memiliki anti air, sehingga kurang cocok untuk merekam olahraga air atau memotret dalam kondisi cuaca buruk. Layarnya juga sangat kecil, meskipun Anda dapat menggunakan ponsel cerdas Anda sebagai layar dengan menggunakan aplikasi DJI Mimo jika Anda membutuhkannya. Secara keseluruhan, ini adalah salah satu kamera vlogging terbaik yang kami uji, berkat desain dan fitur vloggingnya yang unik.

AKASO V50X

Alternatif GoPro terbaik yang kami uji untuk mereka yang memiliki anggaran terbatas adalah AKASO V50X. Ini ringan dan portabel, dan terasa kokoh, dengan lapisan luar karet yang memberikan pegangan yang lebih aman dan layar yang cukup terang untuk mengatasi silau. Muncul dengan beberapa aksesori pemasangan di dalam kotak, serta kasing pelindung tambahan yang diiklankan untuk membuatnya tahan air.

Baca juga : Review Lengkap Canon EOS RP 2022

Kamera ini memiliki fitur stabilisasi video fantastis yang secara efektif menghaluskan goyangan kamera baik Anda merekam dalam 4k atau 1080p dan saat Anda bergerak cepat atau lambat, meskipun mengaktifkannya akan menghasilkan pemotongan yang signifikan pada video Anda. Ini memberikan kualitas video yang oke saat memotret dalam 4k dalam kondisi pencahayaan yang lebih terang, meskipun sebanding dengan alternatif GoPro lainnya dan berkinerja lebih buruk dalam kondisi 1080p dan remang-remang.

Sayangnya, opsi frame rate-nya terbatas. Kamera ini hanya dapat memotret pada 30 atau 60 fps dalam 1080p, yang cocok untuk menangkap aksi cepat tetapi kurang cocok untuk menghasilkan rekaman gerakan lambat, dan kamera dibatasi hingga 30 fps dalam 4k. Sisi baiknya, ia memiliki masa pakai baterai yang layak dalam video, dan Anda dapat terus menggunakannya saat mengisi daya melalui USB. Terlepas dari keterbatasannya, kamera aksi ini menawarkan banyak nilai untuk harganya.

By gusaexa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.