Rab. Agu 17th, 2022

5 Kamera Terbaik Untuk Pembuatan Film – Berinvestasi dalam kamera lensa yang dapat dipertukarkan, apakah itu model diam, hibrida, atau berorientasi video, adalah pilihan yang semakin layak bagi pembuat film yang ingin menghasilkan video berkualitas tinggi tanpa menghabiskan banyak uang untuk video profesional atau kamera bioskop.

5 Kamera Terbaik Untuk Pembuatan Film

dxgusa – Banyak kamera di pasaran sekarang memiliki kemampuan perekaman video internal yang mengesankan dan mendukung berbagai format perekaman dan profil gambar, memungkinkan Anda untuk mengontrol proses kreatif dari pemotretan hingga pengeditan. Dengan begitu banyak pilihan, mungkin sulit untuk mengetahui apa yang harus dicari di kamera. Secara umum, ketika mencari kamera untuk membuat film, Anda harus mempertimbangkan hal-hal seperti opsi resolusi dan kecepatan bingkai, stabilisasi dalam-tubuh, dan kinerja fokus otomatis, bersama dengan anggaran Anda, preferensi pengambilan gambar, dan selera pribadi.

Melansir rtings, Perlu dicatat bahwa kinerja keseluruhan kamera dapat bervariasi tergantung pada jenis lensa yang Anda gunakan. Lensa Anda memengaruhi jumlah cahaya yang masuk ke kamera, kedalaman bidang, perilaku fokus otomatis, dan performa stabilisasi. Belum lagi aspek fisiknya: lensa yang lebih besar dengan panjang zoom yang lebih panjang dan aperture maksimum yang lebih lebar mungkin memudahkan untuk merekam jenis video yang Anda inginkan, tetapi hal itu dapat membuat kamera Anda lebih repot untuk dibawa-bawa. Demi konsistensi dan kemudahan penggunaan, saat ini kami menguji setiap kamera dengan lensa kit standarnya.

Baca juga : Rekomendasi Kamera Terbaik Untuk YouTube

Kami telah menguji lebih dari 70 kamera, dan di bawah ini Anda akan menemukan rekomendasi kami untuk kamera terbaik untuk pembuatan film yang akan dibeli kebanyakan orang. Pilihan ini dipilih tidak hanya berdasarkan kinerja keseluruhannya, tetapi juga set fitur dan harganya. Untuk opsi lainnya, lihat daftar kamera 4k terbaik kami, kamera terbaik untuk YouTube, dan kamera terbaik.

Panasonic LUMIX GH5 II

Panasonic LUMIX GH5 II adalah kamera terbaik untuk pembuatan film yang telah kami uji. Kamera mirrorless premium ini menggunakan sensor Micro Four Thirds dan dilengkapi dengan fitur video canggih. Ini merekam video dalam 1080p dan 4k tetapi juga menawarkan resolusi sinematik 4k (4096×2160) dan anamorphic 6k (4992×3774). Kamera ini juga terasa sangat nyaman untuk dipotret dan diklaim tahan cuaca untuk perlindungan cahaya dari hujan dan elemen lain saat memotret di luar ruangan.

Baik Anda memotret dalam 4k atau 1080p, kamera ini menangkap video yang tajam dan dibuat dengan baik, dan mampu merekam video 10-bit 4:2:2 secara internal untuk kedalaman warna yang lebih besar. Ini memiliki beberapa opsi kecepatan bingkai juga, termasuk 4k dan 1080p hingga 60 fps tanpa pemotongan, yang berarti Anda dapat menangkap lebih banyak rekaman yang tampak sinematik atau gerakan lambat yang relatif mulus. Ini juga menawarkan beberapa format perekaman dan codec yang berbeda untuk dipilih, termasuk kompresi All-I jika Anda lebih suka bekerja dengan file video berkualitas lebih tinggi saat mengedit, serta profil HLG dan V-Log untuk penilaian warna yang lebih mendalam di pos .

Karena sensornya yang lebih kecil, kualitas video tidak terlihat bagus dalam cahaya rendah, dengan beberapa butiran yang terlihat dan kehilangan detail yang halus. Sistem fokus otomatis kamera juga cukup baik, dan meskipun mendukung deteksi wajah dan mata, ini bukan yang paling konsisten dalam menjaga fokus subjek yang bergerak. Namun, kualitas pembuatannya yang kuat dan fitur video canggih menjadikan ini salah satu kamera terbaik untuk pembuatan film yang akan dibeli kebanyakan orang.

Panasonic Lumix DC-S5

Jika Anda lebih suka kamera dengan sensor full-frame, periksa Panasonic Lumix DC-S5. Tidak seperti Panasonic LUMIX GH5 II, ia tidak mendukung resolusi seperti cinematic 4k atau anamorphic “6k”, dan hanya dapat merekam video 4k 60 fps dengan pemotongan 1,5x yang signifikan. Namun, sensor full-frame-nya memberikan kualitas video keseluruhan yang lebih baik, terutama dalam situasi cahaya redup. Ini dapat merekam video 4k 10-bit 4:2:2 secara internal, tetapi juga merekam video 10-bit 4:2:2 dalam 1080p, dan dapat menghasilkan file video yang lebih besar. Ini memiliki stabilisasi gambar dalam-tubuh, dan sistem fokus otomatisnya lebih baik dalam melacak wajah yang bergerak, meskipun kurang konsisten dengan objek. Kamera memiliki layar yang diartikulasikan sepenuhnya dan jack headphone dan mikrofon, tetapi alih-alih port HDMI berukuran penuh, kamera ini memiliki output micro HDMI. Sayangnya, itu tidak mendukung kompresi All-I untuk file video berkualitas lebih tinggi.

Dapatkan LUMIX GH5 II jika Anda menginginkan lebih banyak pilihan resolusi dan kecepatan bingkai, tetapi jika kualitas video dan kinerja cahaya rendah adalah prioritas, Lumix DC-S5 adalah alternatif yang sangat baik.

Fujifilm X-T4

Kamera terbaik untuk videografi yang kami uji dengan sensor APS-C adalah Fujifilm X-T4. Kamera foto/video hybrid ini menawarkan performa luar biasa baik untuk fotografi maupun video. Ini relatif portabel, dan memiliki bodi paduan magnesium yang kokoh dan tahan cuaca dan layar yang sepenuhnya diartikulasikan yang memudahkan untuk merekam video atau vlog.

Ini memberikan kualitas video yang fantastis dalam kondisi pencahayaan yang lebih terkontrol dan memiliki kemampuan perekaman internal yang sangat baik, karena dapat menangkap video 10-bit 4:2:0 untuk warna yang lebih presisi dan menghasilkan file video besar berkualitas tinggi. Anda dapat merekam video 4k dan 1080p hingga 60 fps, dan memiliki mode pengambilan kecepatan tinggi terpisah dalam 1080p yang dapat menangkap rekaman hingga 240 fps untuk pemutaran gerakan lambat. Ini juga meningkatkan Fujifilm X-T3 sebelumnya dengan menambahkan stabilisasi gambar dalam-tubuh, yang melakukan pekerjaan yang sangat baik untuk mengurangi guncangan kamera.

Meskipun demikian, kualitas video kamera sedikit menurun dalam cahaya redup karena sensor APS-C-nya. Ini juga bukan kamera yang paling nyaman secara ergonomis untuk memotret. Namun, di sisi positifnya, ia memiliki beragam input dan output, termasuk port micro HDMI dengan output HDMI yang bersih dan jack mikrofon. Itu tidak memiliki jack headphone tetapi dilengkapi dengan adaptor USB-to-headphone. Secara keseluruhan, jika Anda ingin menghemat uang dengan menggunakan kamera APS-C yang lebih portabel, ini adalah pilihan yang sangat baik.

SIGMA fp L

SIGMA fp L adalah kamera terbaik untuk pembuatan film yang telah kami uji dengan desain yang ringkas. Kamera premium dengan lensa yang dapat diganti ini adalah salah satu bodi kamera full-frame terkecil yang bisa Anda dapatkan, dengan desain minimalis yang tahan cuaca. Rasanya sangat kokoh dengan aluminium die-cast yang menutupi bagian depan dan belakang dan aksen karet untuk pegangan. Meskipun demikian, layarnya tetap, dan jika Anda lebih suka memotret dengan jendela bidik, Anda harus membeli lampiran EVF dari SIGMA dengan biaya tambahan.

Meskipun kurang ergonomis, kamera ini memiliki beberapa fitur tambahan yang menjadikannya pilihan yang menarik bagi pembuat film, termasuk mode ‘Director’s Viewfinder’ serta dukungan untuk file CinemaDNG RAW dan output video 12-bit 4:2:2 melalui HDMI. Kamera ini dapat merekam dalam Blackmagic RAW dan ProRes RAW saat Anda menghubungkan SSD eksternal, yang memungkinkan Anda memotret dalam 12-bit hingga 30 fps dalam 4k dan hingga 100 fps dalam 1080p. Kamera memiliki beberapa opsi kecepatan bingkai untuk dipilih, tergantung pada format perekaman yang Anda gunakan, dan kualitas videonya secara keseluruhan bagus saat memotret dalam kondisi pencahayaan yang lebih terkontrol.

Meskipun demikian, kamera tidak memiliki stabilisasi gambar dalam-tubuh, yang berarti Anda harus mengandalkan stabilisasi optik lensa saat memotret tanpa tripod. Kamera memang memiliki stabilisasi gambar digital, meskipun hanya melakukan pekerjaan yang layak untuk mengurangi guncangan kamera dan menghasilkan potongan yang nyata. Namun, ini adalah pilihan yang baik jika Anda mencari kamera pembuat film yang unik dengan desain yang ringkas, minimalis, dan dukungan video RAW.

Baca juga : Review Kamera Olympus OM-D E-M5 MARK II

Sony α6400

Dari kamera yang kami uji, kamera terbaik untuk pembuatan film dengan anggaran terbatas adalah Sony 6400. Kamera mirrorless APS-C ini portabel dan ringan, membuatnya mudah dibawa saat bepergian, dan bodi paduan magnesiumnya yang kokoh diklaim tahan cuaca. Terasa sangat nyaman digunakan, dan layarnya juga dapat dimiringkan dan dibalik, sehingga memudahkan untuk memotret dari sudut yang tidak biasa.

Ini merekam video yang sangat tajam dan dirender dengan baik dalam 4k dan 1080p, dan video terlihat sangat baik bahkan dalam cahaya rendah, dengan noise visual minimal. Jika Anda ingin menggabungkan rekaman gerak lambat, itu bisa memotret hingga 120 fps dalam 1080p, meskipun memotret pada kecepatan bingkai itu menimbulkan sedikit pemotongan. Yang mengatakan, itu hanya memotret dalam 4k pada 24 fps atau 30 fps, dan yang terakhir menghasilkan pemangkasan 1,22x. Seperti kebanyakan kamera Sony, kamera ini memiliki fitur sistem fokus otomatis yang sangat tajam dan andal yang secara efektif membuat subjek yang bergerak tetap fokus.

Sayangnya, kamera tidak memiliki stabilisasi gambar dalam tubuh. Ini melakukan pekerjaan keseluruhan yang baik untuk menghaluskan guncangan kamera dalam 1080p dengan lensa kit Sony E 16-50mm 3.5-5.6/PZ OSS terpasang, tetapi kinerjanya jauh lebih buruk dalam 4k, yang berarti video mungkin terlihat goyah tergantung pada lensa Anda. Ini juga tidak memiliki jack headphone, meskipun memiliki input mikrofon dan port micro HDMI. Secara keseluruhan, ini adalah pilihan yang bagus untuk pembuat film yang mencari kamera di bawah $1.000.

By gusaexa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.