Thu. Jan 27th, 2022

4 Kamera Canon Terbaik Tahun 2021 – Kami telah menguji lebih dari 15 kamera Canon. Meskipun Canon memproduksi berbagai macam produk pencitraan, mulai dari printer hingga mesin MRI, Canon mungkin paling dikenal dengan pilihan kamera dan lensa yang populer.

4 Kamera Canon Terbaik Tahun 2021

dxgusa – Sejarah panjang Canon dalam memproduksi lensa dan kamera berkualitas tinggi menjadikannya favorit tepercaya di antara fotografer dan penggemar profesional.

Mengutip rtings, Ini juga menawarkan berbagai kamera yang lebih mudah diakses dan terjangkau untuk pemula. Secara umum, kamera Canon menawarkan ergonomis yang hebat, sistem menu yang mudah digunakan, dan kualitas gambar yang sangat baik, bersama dengan berbagai pilihan lensa yang memenuhi semua jenis fotografi.

Baca juga : Rekomendasi Kamera Terbaik Untuk Pemula di Tahun 2021 

Canon EOS R6

Canon EOS R6 adalah kamera Canon terbaik yang kami uji jika Anda mencari model tanpa cermin. Ini adalah salah satu kamera Canon terbaik untuk fotografi dari semua jenis berkat sensor full-frame-nya, yang menghasilkan kualitas gambar luar biasa dengan rentang dinamis yang luar biasa untuk menghadirkan lebih banyak detail dalam sorotan dan bayangan. Ini adalah pilihan yang bagus untuk fotografi cahaya rendah, berkat kemampuan penanganan noise yang fantastis pada level ISO yang lebih tinggi. Rasanya sangat nyaman untuk memotret juga, dengan kontrol yang ditempatkan dengan baik dan tiga kenop perintah. Tidak seperti beberapa model seri-R lainnya, model ini juga menyertakan tombol mode fisik yang memudahkan untuk mengubah mode pemotretan atau beralih ke mode film dengan cepat. Anda juga dapat menyesuaikan beberapa fungsi agar sesuai dengan preferensi pemotretan Anda, dan sistem menu sangat mudah dinavigasi, sehingga Anda dapat mengatur semuanya sesuai keinginan Anda dan fokus pada pemotretan tanpa gangguan. Ini memiliki sistem autofokus yang hebat dengan 6.072 titik fokus yang diiklankan di seluruh area cakupan penuh bingkai. Ini juga memiliki stabilisasi gambar dalam-tubuh, yang bekerja sangat baik untuk mengurangi guncangan kamera saat memotret dengan genggam.

Meskipun kamera dapat memotret burst 11 fps dengan cepat menggunakan rana mekanisnya dan bahkan burst 18 fps yang lebih cepat dalam mode silent drive-nya, perlu beberapa saat untuk mengosongkan buffer fotonya jika Anda berhasil mengisinya. Sisi baiknya, ia memiliki buffer gambar JPEG yang hampir tak terbatas. Ini juga memiliki dua slot kartu SD UHS-II, yang sangat bagus jika Anda ingin memiliki kartu cadangan. Performa baterainya sedikit mengecewakan, karena Anda tidak dapat menggunakannya saat mengisi daya, dan masa pakai baterai yang diuji dalam video cukup baik. Canon EOS RP yang lebih ringan, lebih murah, dan lebih portabel mungkin menjadi alternatif yang baik jika Anda tidak membutuhkan kecepatan pemotretan yang sangat cepat, tetapi R6 adalah kamera yang cepat dan serbaguna dan salah satu kamera mirrorless terbaik yang pernah kami uji.

Canon EOS 90D

DSLR Canon terbaik yang pernah kami uji adalah Canon EOS 90D. Model crop-sensor mid-range ini adalah pilihan yang baik untuk para penggemar atau mereka yang ingin meningkatkan dari kamera entry-level seperti Canon EOS Rebel T8i. Rasanya dibangun dengan cukup baik dengan bodi yang tahan cuaca untuk ketahanan ringan terhadap elemen seperti hujan dan kelembaban. Ini juga terasa luar biasa nyaman untuk memotret berkat pegangannya yang besar dan kontrol eksposur khusus, yang memudahkan untuk menyesuaikan pengaturan saat bepergian. Jendela bidik optiknya juga terasa nyaman digunakan dan memberi Anda tampilan subjek tanpa filter dan bebas lag. Layarnya yang diartikulasikan sepenuhnya memungkinkan Anda memotret dengan lebih mudah dari sudut yang tidak biasa, dan sangat bagus untuk videografer dan vlogger. Kamera ini memiliki sensor resolusi tinggi yang memberikan kualitas gambar keseluruhan yang baik dengan tingkat rentang dinamis yang mengesankan untuk menghasilkan rentang detail yang lebih luas dalam bidikan kontras tinggi.

Meskipun demikian, kemampuan penanganan noise-nya cukup baik karena sensor APS-C-nya, jadi memotret di malam hari atau dalam cahaya redup pada ISO yang sangat tinggi menghasilkan lebih banyak noise visual daripada alternatif full-frame seperti Canon EOS 6D Mark II. Ini juga lebih besar dan lebih berat daripada kebanyakan alternatif mirrorless, jadi sedikit lebih sulit untuk dibawa bepergian. Namun, kamera ini memiliki sistem autofokus yang sangat baik yang melacak subjek bergerak dengan baik. Selain itu, meskipun tidak memiliki stabilisasi gambar dalam-tubuh, kamera ini memiliki fitur stabilisasi elektronik yang bekerja sangat baik untuk mengurangi guncangan kamera saat mengambil foto dengan genggam, terutama saat menggunakan lensa yang distabilkan secara optik juga. Secara keseluruhan, rangkaian fitur serbaguna kamera ini, desain ergonomis yang nyaman, dan kualitas gambar yang bagus menjadikannya salah satu kamera Canon terbaik yang pernah kami uji.

Canon EOS M50 Mark II

Kamera Canon terbaik untuk pemula yang pernah kami uji adalah Canon EOS M50 Mark II. Kamera APS-C entry-level ini menawarkan banyak nilai untuk harganya, menjadikannya pilihan populer bagi mereka yang baru memulai fotografi atau vlogging. Ini adalah model tanpa cermin, sehingga Anda dapat melihat bagaimana penyesuaian eksposur memengaruhi gambar Anda secara langsung melalui Live View atau dalam EVF resolusi tinggi saat memotret, jadi sangat bagus untuk mempelajari dasar-dasar fotografi. Layarnya juga sepenuhnya diartikulasikan, sehingga Anda dapat dengan mudah membaliknya menghadap Anda untuk selfie atau vlog. Meskipun tidak seportabel Canon EOS M200, kamera ini masih cukup ringan dan portabel, mudah dibawa saat bepergian. Ini juga nyaman untuk memotret dan memiliki sistem menu ramah pemula yang mudah dinavigasi menggunakan kontrol fisik atau layar sentuh. Kamera memberikan kualitas gambar keseluruhan yang hebat dan memiliki kemampuan penanganan kebisingan yang layak pada tingkat ISO tinggi untuk penggunaan cahaya rendah. Sistem fokus otomatisnya bagus secara keseluruhan, meskipun hanya memuaskan dalam hal melacak subjek bergerak untuk foto.

Bagi mereka yang tertarik dengan video, ini adalah pilihan bagus untuk pengambilan gambar 1080p, karena dapat merekam video 1080p hingga 60 fps untuk menangkap aksi cepat yang mulus atau menghasilkan rekaman gerakan lambat. Fokus otomatisnya bekerja sangat baik dalam resolusi ini, dengan andal menjaga subjek yang bergerak tetap fokus. Meskipun tidak memiliki stabilisasi gambar dalam-tubuh, ia memiliki fitur stabilisasi digital dan lensa kitnya distabilkan secara optik, menghasilkan stabilisasi video FHD yang hebat, meskipun dengan pemotongan yang signifikan. Kualitas video juga bagus dalam kondisi pencahayaan yang lebih terang. Konon, kinerjanya lebih buruk dalam cahaya rendah, dan fitur video 4k-nya cukup terbatas karena hanya dapat merekam video 4k pada 24 fps dengan pemotongan 1,5x yang parah. Fitur autofokus dan stabilisasinya juga tampil jauh lebih buruk dalam resolusi ini. Secara keseluruhan, meskipun ini masih salah satu kamera pemula terbaik yang pernah kami uji, dan kamera ini seharusnya menawarkan banyak nilai bagi kebanyakan orang yang baru memulai.

Baca juga : Review Kamera Film Cotax G2

Canon PowerShot G5 X Mark II

Kamera Canon terbaik yang pernah kami uji dengan desain lensa tetap yang ringkas adalah Canon PowerShot G5 X Mark II. Ini adalah pilihan yang baik untuk fotografer yang mencari kamera yang lebih portabel untuk fotografi jalanan atau perjalanan sehari-hari. Ini memiliki pegangan yang sedikit lebih besar daripada kebanyakan kamera point-and-shoot kompak, membuatnya sangat nyaman untuk dipegang meskipun ukurannya dapat dikantongi, dan tidak seperti beberapa kamera compact lainnya, kamera ini memiliki EVF pop-up. Meskipun kecil dan bukan yang paling nyaman, ini adalah tambahan yang berguna bagi mereka yang lebih suka memotret melalui jendela bidik. Ini memiliki sistem menu yang intuitif dan mudah dinavigasi, dan layarnya dapat dimiringkan dan dibalik untuk selfie atau vlog.

Ini memberikan kualitas gambar yang sangat baik, dengan rentang dinamis yang luar biasa untuk menghadirkan rangkaian detail yang lebih luas. Namun, ini tidak begitu cocok untuk memotret dalam kondisi remang-remang karena sensornya yang lebih kecil dan kemampuan penanganan noise yang lumayan, meskipun lensa bawaannya memang memiliki aperture f/1.8-2.8 max yang memungkinkan masuknya cahaya dalam jumlah yang baik. . Autofokusnya agak lamban dalam melacak objek bergerak, tapi secara keseluruhan lumayan.

Sayangnya, kamera ini memiliki daya tahan baterai yang buruk yang diiklankan hanya bertahan untuk sekitar 230 foto, meskipun ini adalah tipikal kebanyakan kamera point-and-shoot, dan kinerja baterai juga dapat bervariasi dengan pengaturan dan kebiasaan penggunaan.

Itu juga dapat berjuang dengan masalah panas berlebih, terutama saat merekam video berkualitas tinggi secara terus menerus. Ini mendukung pengisian USB, tetapi hanya dengan pengisi daya pengiriman daya, yang agak merepotkan. Ini juga tidak memiliki banyak fitur video seperti Canon PowerShot G7 X Mark III yang lebih berorientasi vlogger. Jika Anda dapat hidup tanpa jack mikrofon atau fitur streaming langsung bawaan, G5 X II adalah perangkat serba guna yang hebat dengan lensa cepat dan desain yang nyaman.

By gusaexa

Leave a Reply

Your email address will not be published.